7 Saran Yang Perlu Diingat Sebelum memasuki dunia investasi

Uang bukanlah kontributor utama kebahagiaan, tetapi memilikinya setidaknya dapat membuat Kalian merasa sedikit lebih aman karena menghilangkan kebutuhan Kalian untuk bingung dalam situasi di mana ada persyaratan yang mendesak. Salah satu cara orang mulai bersiap-siap untuk persyaratan mendesak ini adalah dengan melakukan investasi hari ini.

Berinvestasi di pasar saham dan pasar keuangan lainnya telah menjadi kurang sulit dalam beberapa tahun terakhir karena kemajuan teknologi dan berbagai program yang ditawarkan oleh Bursa Efek Indonesia.

Menginvestasikan uang yang sudah Kalian miliki dapat dilakukan hanya dengan ponsel dan tidak ada yang lain. Namun, sebelum Kalian terjun lebih dulu ke dunia keuangan, Kalian harus memberikan beberapa pertimbangan serius untuk saran berikut:

1. Menjamin pendapatan dan Output bulanan

Berinvestasi sering kali melibatkan memasukkan uang ke dalam sesuatu dengan tujuan menggunakannya dalam jangka menengah hingga panjang. Oleh karena itu, uang yang digunakan untuk tujuan ini tidak boleh uang yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Oleh karena itu, seharusnya tidak mengejutkan bahwa ada konsensus umum bahwa mereka yang mampu berinvestasi biasanya memiliki pemahaman yang kuat tentang bagaimana mengelola keuangan mereka.

BACA JUGA:   Cara Menghindari Penipuan Trading Forex

Banyak orang enggan untuk berinvestasi karena mereka percaya pendapatan mereka tidak cukup untuk melakukannya. Pada kenyataannya, aturan praktis untuk manajemen keuangan dan investasi adalah untuk mengalokasikan lima puluh persen dari pendapatan seseorang untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, tiga puluh persen untuk penyelesaian utang dan pembayaran tagihan, dan sisanya dua puluh persen untuk tabungan dan investasi. Ini menunjukkan bahwa Kalian harus meletakkan pembayaran persyaratan dan hutang sehari-hari di bagian atas daftar prioritas Kalian sebelum berinvestasi. Kecuali Kalian tidak memiliki hutang atau Cicilan Kredit.

Perlahan tapi pasti, gundukan mulai terbentuk di sana. Tidak ada bedanya jika Kalian memulai karir Kalian sebagai investor dengan sedikit uang di akun Kalian. Karena jika investasi Kalian dilakukan secara teratur dalam jumlah yang telah ditentukan, jumlah totalnya hampir pasti akan cukup banyak.

2. Tentukan tujuan dan Jangka Waktu

Jangka waktu dan jenis instrumen yang Kalian gunakan keduanya ditentukan oleh tujuan investasi. Alasannya adalah karena tidak semua instrumen keuangan sesuai untuk digunakan dalam waktu singkat, dan ada juga instrumen keuangan yang akan lebih menguntungkan dalam jangka waktu yang lebih lama, seperti berinvestasi di saham.

BACA JUGA:   3 Tipe Investor - Hal yang Perlu Diingat Saat Investasi

Setiap jenis kendaraan investasi memiliki karakteristik uniknya sendiri. Reksa dana, misalnya, memiliki uang tunai yang lebih mudah diakses oleh investor baru, dan aset mereka ditangani oleh Organisasi

Manajemen Investasi. Akibatnya, reksa dana sesuai untuk investor pemula. Jelas, ini tidak sama dengan berinvestasi dalam saham atau mata uang asing, yang keduanya memerlukan pemahaman yang canggih tentang materi pelajaran karena investor bertanggung jawab untuk mengelola akun mereka sendiri.

3. Menyadari bahaya yang terlibat dengan Investasi Online

Sangat penting bahwa Kalian menyadari bahwa Lembaga Penjamin Simpanan tidak memberikan perlindungan untuk investasi yang dilakukan di pasar saham atau instrumen keuangan lainnya (LPS). Ini menunjukkan bahwa jika uang Kalian hilang, tidak akan ada lembaga yang dapat mengembalikan uang, baik sebagian atau seluruhnya, dan ini akan terjadi terlepas dari apakah uang itu hilang atau tidak.

Karena itu, penting bagi pedagang pemula untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang bahaya yang terkait dengan perdagangan online. Ini akan memungkinkan mereka untuk lebih atau kurang menghindari risiko yang merugikan, seperti penipuan keuangan dan pencurian. Sebelum Kalian mulai berinvestasi, Kalian harus memastikan bahwa Kalian telah memverifikasi keabsahan bisnis yang akan Kalian kerjakan, karena ini akan mempengaruhi kualitas hasil yang Kalian dapatkan.

BACA JUGA:   9 Fakta Yang TIDAK Banyak Diketahui Tentang Trading Forex

4. Menyadari profil risiko pribadi Kalian sendiri

Profil risiko Kalian adalah sejauh mana Kalian mampu menahan kemunduran keuangan. Ada tiga profil risiko yang berbeda: konservatif, moderat, dan agresif. Profil konservatif adalah yang paling berisiko dari ketiganya.

Investor yang mempraktikkan konservatisme biasanya mencoba membatasi eksposur mereka terhadap kerugian. Di sisi lain, investor agresif mencari lebih aktif untuk investasi yang memberikan pengembalian tinggi terlepas dari tingkat risiko yang terlibat.

Profil risiko ini juga penting untuk dipertimbangkan untuk membantu Kalian dalam memilih instrumen investasi yang paling tepat. Dalam kebanyakan kasus, aplikasi investasi akan membantu Kalian dalam memahami profil risiko ini dengan mengajukan beberapa pertanyaan kepada Kalian sebelum akhirnya memberi tahu Kalian tentang instrumen keuangan mana yang sesuai untuk situasi Kalian.

5. Biasakan diri Kalian dengan Instrumen Investasi Keuangan

Saat ini, ada berbagai macam alat keuangan yang dapat Kalian pilih dan pilih. Dengan menggunakan perangkat lunak versi seluler atau desktop, Kalian dapat membeli apa saja. Dalam rangka untuk memilih instrumen yang tepat, Kalian harus, tentu saja, menjadi akrab dengan kualitas yang unik untuk masing-masing instrumen ini. Karena setiap jenis instrumen memiliki kualitas uniknya sendiri.

BACA JUGA:   Mengapa Orang melakukan Trading Forex?

6. Mengidentifikasi perusahaan investasi dan Broker terbaik untuk bekerja dengan

Ketika datang untuk melakukan investasi keuangan dan Perdagangan, ada tiga jenis lembaga—yaitu perusahaan sekuritas, Manajer Investasi, dan broker—yang harus Kalian pilih dengan hati-hati sebanyak yang layak secara manusiawi.

Manajer Investasi adalah perusahaan yang mengeluarkan reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), dan broker adalah penghubung antara pedagang dan penyedia likuiditas di pasar forex dan cryptocurrency. Perusahaan Efek adalah perusahaan yang akan menghubungkan Kalian dengan Pasar Modal di Bursa Efek Indonesia.

Kalian perlu memilih perusahaan sekuritas yang dapat diandalkan karena tingkat kualitas dan kredibilitas yang ditawarkan oleh perusahaan memiliki pengaruh langsung pada kemungkinan tingkat pengembalian investasi Kalian. Kalian diminta untuk memperhatikan rekam jejak perusahaan selain memastikan bahwa perusahaan tersebut memenuhi persyaratan hukum di OJK atau BAPPEBTI untuk menilai apakah perusahaan tersebut memenuhi syarat atau tidak.

BACA JUGA:   Mitos Forex Yang Harus Kalian Ketahui

7. Jangan pernah berhenti mengeksplorasi dan mendidik diri sendiri

Di dunia ini, ada banyak kendaraan investasi yang berbeda, dan setiap instrumen memiliki serangkaian fitur yang unik. Misalnya, perusahaan dan pemerintah dapat menerbitkan obligasi, yang dianggap sebagai sekuritas utang. Obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan beroperasi dengan cara yang berbeda dari obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah.

Rasa heran ini juga merupakan faktor penting untuk dipertimbangkan saat memilih instrumen yang sesuai. Bagi investor untuk menjadi sukses dalam perdagangan saham, misalnya, mereka harus dapat membaca dan memahami grafik harga saham harian serta informasi keuangan. Akibatnya, investor diharapkan untuk mempertahankan haus akan pengetahuan dan rasa ingin tahu yang kuat.

Berinvestasi mungkin adalah sesuatu yang pernah Kalian dengar sebelumnya, tetapi Kalian masih menganggapnya menarik. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa memasuki dunia ini penuh dengan bahaya di setiap kesempatan. Selalu ada kemungkinan kehilangan sesuatu, bahkan jika keuntungan prospektif itu sepadan. Sebelum Kalian terjun lebih dulu ke dunia investasi, ingatlah tujuh pedoman ini dan selalu sisihkan uang untuk kebutuhan Kalian di masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *